Tudung



Assalamualaikum,
Pembuka bicara.

Aku tak berani nak tulis entry pasal ni, sebab takut kena kecam *haha* *lap peluh*. Tajuk entry kali ni pasal “Tudung”. Aku terfikir masa tengah makan tadi. So memandangkan aku tak ada apa nak buat, duduk goyang kaki, besarkan badan, makan tidur makan tidur sambal tanam anggur di rumah. So why not aku teruskan je entry kali ni.

Ok, first of all aku nak bagitahu (beritahu) yang aku freehair. Ya, aku tahu menutup aurat adalah perkara wajib dalam Islam. Yes! Aku memang tahu tu sebab aku pergi sekolah  and mak ayah pun ajar aku. Aku try, bila aku start masuk form 6 dan berkwan dengan orang orang yang menutup aurat, menjaga percakapan, menjaga tingkah laku. Tapi semua tu sementara bila aku start keluar dari form 6 dan meneruskan langkah ke alam kuliah. Ceh kuliah siot.

Aduh patut ke aku terus kan lagi ni? HAHA

Ok secara ringkas aku bukan cepat terpengaruh, sebab semua kawan kawan aku tutup aurat kot. Ni semua sebab hati, dalaman kita. Aku belum bersedia lagi untuk itu dan sedang memperbaiki diri kearah yang lebih baik. Orang kata perlahan lahan. InshaaAllah kita akan dapat apa yang kita nak.

So yang ini untuk peringatan kita bersama. 

Aurat wanita adalah seluruh anggota tubuhnya kecuali wajah dan dua telapak tangannya. Leher dan rambutnya adalah aurat di hadapan lelaki ajnabi (bukan mahram) walaupun sehelai. Pendek kata, dari hujung rambut sampai hujung kaki kecuali wajah dan dua telapak tangan adalah aurat yang wajib ditutup. Hal ini berlandaskan firman Allah Taala :
“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.” (An Nur:31)
Yang dimaksudkan (janganlah mereka menampakkan perhiasannya), adalah “Janganlah mereka menampakkan tempat-tempat (anggota tubuh) yang di situ dikenakan perhiasan”. [Lihat Abu Bakar Al Jashshash, Ahkamul Qur`an, Juz III hal.316]. Selanjutnya, kalimah (kecuali yang – biasa – nampak darinya), ini bermaksud ada anggota tubuh yang boleh dinampakkan iaitu wajah dan kedua telapak tangan. Demikianlah pendapat sebahagian sahabat, seperti Ibnu Abbas, Ibnu Umar dan juga Aisyah.
Ibnu Jarir At Thobari (wafat 310H) menjelaskan dalam kitab tafsirnya, Jami’ Al Bayan fi Tafsir Al Qur`an Juz XVIII ms 84, mengenai apa yang dimaksudkan “kecuali yang (biasa) nampak darinya (illaa maa zhahara minha)”, katanya, pendapat yang paling mendekati kebenaran adalah yang dimaksudkan (dalam ayat di atas) adalah wajah dan dua telapak tangan.
Pendapat yang sama dinyatakan Imam Al Qurtubi dalam kitab tafsirnya Al Jami’ li Ahkam Al Qur’an, Juz XII hal. 229. Jadi, apa yang biasa nampak darinya adalah wajah dan dua telapak tangan sebab kedua anggota tubuh inilah yang biasa nampak dari kalangan Muslimah di hadapan Nabi S.A.W sedangkan Baginda mendiamkannya. Kedua anggota tubuh ini pula yang nampak dalam ibadah-ibadah seperti haji dan solat dan biasa terlihat di masa Rasulullah iaitu di masa masih turunnya ayat Al Quran.
Dalil lain yang menunjukkan bahawasanya seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan dua telapak tangan ialah sabda Rasulullah  kepada Asma’ binti Abu Bakar (maksudnya), “Wahai Asma’ sesungguhnya seorang wanita itu apabila telah baligh (haidh) maka tidak boleh baginya menampakkan tubuhnya kecuali ini dan ini, seraya menunjukkan wajah dan telapak tangannya” – HR Abi Dawud

Article dari : Islam itu Indah

Nota kaki : Sama sama untuk ubah diri untuk yang ke lebih baik.